Invicible Saint Bahasa Indonesia Bab 1



IS Bab 1: Guild Healer
Cuaca sedang cerah dan terdapat jalan setapak sehingga perjalanan pun menjadi mudah.
[Aku secara mental siap untuk berjalan jauh tapi ... tidak disangka ini benar-benar jauh. Itu benar-benar menakutkan ketika aku melihat sebuah monster di kejauhan. Aku benar-benar berharap mereka akan berhenti mengirim orang ke dunia lain dengan tangan kosong. Satu-satunya senjata yang ku miliki hanyalah batu ini yang aku pungut di jalanan dan tampaknya itu mudah untuk dilempar. Haa ~ bisakah aku benar-benar bertahan hidup di dunia ini? Ahh ~ ini sungguh menakutkan.]
Aku terus berjalan sendirian dan tetap waspada dengan keadaan sekitar.
Aku tidak bisa mengeluarkan keberanianku tanpa sebuah cheat ability dari sebuah karakter utama novel ringan. Bahkan jika monster goblin biasa menyerang, aku rasa aku tidak mungkin dapat bertahan.
Saat ini, satu-satunya yang ada dalam pikiran Luciel hanyalah bertahan hidup..
Hanya pemikiran tentang itu.
Sementara memeriksa sekitarnya, ia sudah sampai 300 meter dari kota dan akhirnya merasa lega karena dia melihat sosok manusia. Dia cepat berjalan menuju ke araha sana. 
"Sungguh dinding luar yang menakjubkan. Jika luarnya saja seperti ini pasti dalamnya akan lebih menakjubkan. "
Sementara mengomentari itu, dinding luar berbatu tidak pernah kulihat dalam hidupku sebelumnya dan sekarang itu tampak jelas ketika aku mendekati gerbang kota.
Identifikasi diperlukan untuk memasuki kota. Sambil menunggu aku berdoa kepada tuhan semoga aku bisa melewati gerbang ini dengan suatu cara. 
"Tunjukkan surat-surat identifikasi Anda."
Kata penjaga gerbang yang memegang tombak.
Dia sedikit lebih pendek dari ku, tapi ketebalan lengannya setidaknya tiga kali lebih besar dibandingkan milikku. Aku pasti akan terjatuh hanya dengan satu pukulan dari lengan itu.
Aku memutar kata-kata sambil menjaga kesan penjaga terhadapku. 
"Saya berasal dari sebuah desa kecil. Saya segera dikirim keluar dari desa saya setelah saya menjadi dewasa, jadi saya tidak memiliki surat-surat identifikasi. Saya datang ke kota ini berniat untuk bekerja di bawah Healer Academy."
Aku mengatakan kepada penjaga gerbang sambil menambahkan beberapa akting. 
"Hah? Healer Academy? Harap tunggu sebentar " 
Eh? Itu bekerja? Aku berniat untuk mengambil keuntungan dari pengetahuan yang kuperoleh tapi apakah aku malah menggali kuburanku sendiri? Aku merasa cemas. Haruskah aku kabur? Tidak. Ini akan berakhir jika aku kabur sekarang. 
Disaat aku memikirkan itu baik-baik, penjaga sebelumnya kembali bersama dengan seorang wanita.
Wanita itu berambut pirang panjang hingga melampaui bahunya, mengenakan jubah putih murni dan memancarkan suasana yang indah dan bermartabat. Sejenak aku sempat terpesona.
"Apakah kamu pemohon yang ingin bergabung dengan Healer Academy?"
"Iya. Saya memiliki keahlian menggunakan Holy Magic dan profesi saya adalah Healer jadi saya datang ke kota dengan maksud untuk berlatih. "
"Baik. Lalu pertama silakan ikuti saya untuk mendapatkan surat-surat identifikasi dari Guild Healer. "
Setelah mengatakan hal tersebut, wanita itu mulai berjalan pergi.
Aku berterima kasih kepada penjaga gerbang sambil berpikir siapakah sebenarnya perempuan itu? Aku segera mengejar wanita tersebut sambil berjalan cepat untuk mengajukan beberapa pertanyaan kepadanya.
"Um, apakah ada pajak untuk memasuki kota?"
Dia menjawab sambil tersenyum.
"Hanya Kerajaan saja yang mengharuskan healer untuk membayar pajak."
Dia meneruskan penjelasannya bahwa ada alasan lain tapi terutama karena Markas Healer ini terletak di negeri ini, hanya dengan menjadi Healer kamu akan diperlakukan lebih baik. Selain itu, kamu dapat dipenjara jika berbohong tentang memiliki Holy Magic jadi sepertinya tidak ada yang berani membuat deklarasi palsu tentang itu.
Tepat setelah bereinkarnasi di negeri ini,Extravagant Luck segera bekerja dalam mendukungku. Inikah keuntungan memilikiExtravagant Luck? Aku tersenyum pada diriku sendiri dan segera mengejar wanita tersebut.
Sebagaimana kami melangkah di jalan yang dihiasi batu yang indah di atasnya, aku mendapatkan perasaan bahwa aku ingin berjalan di jalan yang sama dalam hidup ku sebelumnya. Tapi aku tidak bisa membuat wanita yang mengantarkanku menunggu jadi aku menyingkirkan nostalgia ini dan mempercepat langkahku.
Wanita itu akhirnya berhenti di depan sebuah bangunan besar.

 
"Ini adalah gereja Saint Schull Cabang Meratoni dari Guild Healer."
Dia memasuki gedung saat ia sedang berbicara lalu berbalik dan berkata..
"Selamat datang di Guild Healer"
Ah ~ Aku merasa agak senang.
"Terima kasih banyak."
Aku merasa sedikit malu tapi aku berterima kasih padanya dengan benar.
"Lumina-sama, apah ada yang bisa saya bantu?"
Suara itu datang dari suatu keindahan yang sedikit mempesona dari meja resepsionis.
Tunggu sebentar. Apakah dia baru saja memanggil wanita yang mengantarku sebagai -sama (kehormatan)? Apakah dia seseorang yang penting? Seingatku dia dipanggil Lumina-san?
"Anak ini terpilih sebagai Healer di desanya saat upacara kedewasaan. Aku harap dapat mengkonfirmasi hal ini dengan Guild Healer dan menyelesaikan surat identifikasinya. "
Lumina-san menjelaskan kepada resepsionis saat ia berjalan ke arah meja. 
"Ahh ~ begitu ya. Lalu sekali lagi, selamat datang. Lewat sini untuk menuju  ke Guild Healer. Berikut adalah dokumen-dokumen yang diperlukan untuk prosedur pendaftaran sebagai seorang Healer. Silahkan diisi. "
Aku mengambil perkamen yang telah diberikan.
Di atas kertas, aku mengisi namaku, ras dan usia tapi aku pura-pura tidak tahu mengenai tempat kelahiranku.
"Untuk tempat kelahiran apakah tidak apa-apa jika hanya menulisnya dengan 'desa'? Meskipun desa saya memiliki nama, Sayapun tidak tahu namanya? "
-"Hahh? Ah, uhuk~'. Yah..kalau kamu tidak tahu tentang itu juga tidak apa-apa. "
Itu hanya sesaat tapi resepsionis ini ... apa yang dia katakan? Dia membuat wajah seperti itu? Itu terlihat sekilas, jadi mungkinkah aku salah?
Resepsionis kembali memperlihatkan ekspresinya yang tersenyum seakan tidak ada yang terjadi. Setelah itu aku menyerahkan dokumenku lalu si resepsionis berjalan pergi ke pintu di belakang meja.
"Eh? Pendaftaran memperbolehkan hanya dengan 'desa'? Ini adalah kota bukan? "
Lumina dan wanita tadi keluar dengan terlihat sedikit mengeluh..
"Kamu benar-benar tidak tahu ya."
Dia mengatakan itu sementara merasa terkejut.
Mata yang dingin itu bukanlah sebuah hadiah untukku. Itu sungguh sangat menakutkan. 
"Saya akan mencoba yang terbaik mulai dari sekarang." (Luciel) 
Dia akhirnya menurunkan kepalanya saat ia mendengar perkataanku tadi.
Tak lama setelah itu resepsionis kembali.
"Silakan mengalirkan sihir Anda ke dalam ini."
Kata resepsionis saat dia memberikanku sebuah kartu.
... Untungnya aku memilikiSihir Kontrol. Karena keterampilan itu aku mengerti bagaimana caranya menggunakan sihir. Aliran yang tampaknya menjadi kekuatan magis mengalir ke kartu. Kartu ini kemudian memancarkan cahaya lalu beberapa kata muncul setelahnya. 
Guild Healer cabang Meratoni afiliasi peringkat healer Luciel G
"Ini silahkan."
Aku mengembalikan kartu. Resepsionis sekali lagi menghilang ke ruang di belakang meja.
"Bolehkah saya bertanya apa itu?"
"Ah itu untuk merekam data-data dirimu. Dengan itu kamu dapat menggunakannya di setiap Guild Healer di seluruh dunia. "
"Oh Jadi begitu."
Apa fungsi sebenarnya dari fitur ini? Aku sedikit khawatir tentang itu ketika akan bepergian.
Yah apakah seharusnya aku bertanya kepada orang-orang tentang itu.
resepsionis datang kembali dan memberikan kartu tersebut kepadaku.
"Terima kasih telah menunggu. Anda sekarang sudah terdaftar sebagai seorang healer. Anda memiliki kedua keterampilan untuk menggunakan Holy magic dan Magic control. "
"Apakah Anda memiliki beberapa pertanyaan?"
Meminta Lumina-san ini tidak akan menjadi buruk jika ini terus berlanjut?  jadi aku sengaja mengekspos diri.
 
"Maafkan saya. Saya belum pernah menggunakan Holy magic sebelumnya, maupun saya bisa menggunakan sihir. "
Aku benar-benar memberitahu mereka.
"Apa maksudmu?"
Bukankah itu terlihat sedikit terlalu menakutkan Lumina-sama? 
"Apakah ada masalah? Saya belum membaca buku mantra dan saya healer pertama dari desa saya jadi tolong beritahu saya jika ada sesuatu yang aneh? "
"Haa ~ Itu benar aku ingat kalau kamu belum tahu."
Lumina-san percaya padaku. Bertindak bodoh seperti sebelumnya sangat membantu. Tapi entah kenapa ... Rasanya seperti aku tercabik-cabik.
"Mm ~ Saya telah menyelesaikan pendaftaran tapi apakah ada tempat di mana saja bahwa saya tidak dapat bekerja di sana sebagai pekerja bawahan?"
mulut Lumina-san itu terbuka lebar setelah mendengar pertanyaan ku.
"Kamu memiliki tiga pilihan. 'Sparta', 'Loan' dan 'Groundwork'. "
Erm Lumina-san? Tidakkah kamu telah memancarkan aura menakutkan sejak sekarang?
"Bisa tolong jelaskan pilihannya secara rinci?" 
"Umu. Dalam kasus 'Sparta', Kamu akan merapalkan sampai magic kamu habis saat kamu belajar untuk menghafal sihir healer. Setelah magic kamu telah dipulihkan setelah tidur, kamu akan mengulangi proses yang sama lagi. Dalam kasus 'Loan’, karena tidak ada sekolah Healer khusus, Kamu akan memasuki academy biasa dan belajar sihir selama tiga tahun. Namun, Kamu  akan perlu untuk membayar 10 keping emas ke Guild Healer setelah selesai. Terakhir untuk 'Groundwork', selama setahun Kamu akan menyelesaikan tugas-tugas sementara menghafal magic Kudus selama waktu luang yang kamu miliki. " 
Pilihan pertama aku tidak akan mati tapi aku akan berada di bawah tekanan mental yang berat dalam waktu singkat.
Pilihan kedua sama halnya dengan beasiswa. Dari pengalaman hidup ku sebelumnya, aku tahu bahwa ini akan menjadi cukup sulit juga.
Adapun pilihan ketiga ... pekerjaan ... Aku tidak yakin apakah aku akan punya waktu bebas sama sekali. Tapi ini pasti akan menjadi pilihan yang paling dapat diandalkan.
Aku tidak bisa menunggu. Aku harus bisa bertahan dengan pilihan 'Sparta'. Betul. Bukankah aku memperoleh Appraisal karena alasan seperti ini? Dengan keterampilan ini aku tidak harus membuat mentalku terpojok sampai ke tingkat itu. TL:  saya menerjemahkan ini sebagai appraisal tapi tidak terlihat seperti itu. Saya akan mengganti nama setelah rincian lebih lanjut muncul.  
Aku seharusnya bisa mangatasi ini jika aku mengobarkan semangat juang ku di sini. Aku akan maju dari seorang Healer pemula menjadi Healer magang. Ya aku akan mendapatkan promosi. Pikiran-pikiran ini melahirkan semangat dalam hati ku. 
"Tolong masukkan saya untuk kursus 'Sparta'. Saya ingin membuat penuh penggunaan waktu saya. "
Aku mengatakan sementara membungkuk setelah mempertimbangkan pikiranku.
Haa ~. Sebuah desahan terdengar dari resepsionis. Dia berbicara ketika aku mendongak.
"Lumina-sama, silakan tinggalkan ini kepada kami. Nah kemudian datanglah ke sini Luciel. "
Resepsionis meninggalkan meja dan mulai berjalan. Aku segera mengejar resepsionis, tapi tidak sebelum berbalik dan berterima kasih dengan benar kepada Lumina-san.
"Terima kasih banyak untuk semuanya Lumina-sama?"
"Tidak masalah memanggilku tanpa -sama. Lakukan yang terbaik Luciel-kun. Aku menempatkan harapan padamu. "
Dia melihat ku sambil berkata begitu.
Figur yang bermartabat dan senyum indah yang menarik itu, perlu dikatakan bahwa aku menyimpan ingatan itu di otak ku. 
Aku mengejar resepsionis sambil meminta maaf untuk menunggu.
"Silakan berlatih sambil membaca buku mantra di ruangan ini. Kami akan membawakanmu makanan di pagi dan sore hari. Kemudian ketika magicmu telah habis, aku pikir itu akan menjadi tak tertahankan jadi silakan beristirahat di tempat tidur yang ada di sana. Terus berlatih setelah kamu bangun. Harap ulangi proses itu. "
Resepsionis pergi setelah memberitahu ku.
"Ah, aku tidak mendapatkan nama resepsionis dan aku tidak menyambutnya. Ku, itulah kebutuhan mendasar dari orang dewasa yang bekerja. Aku harus mendapatkan pegangan sendiri. " 
Aku memasuki ruangan seperti aku memukul diriku di kepala.
Ruangan tampak seperti sebuah apartemen studio. Adapun toilet, itu adalah jenis tutup yang muncul pada periode drama. Alih-alih kertas toilet, ada potongan beberapa materi kasar yang tidak diketahui.
Tentu tidak ada bak mandi. Selain itu, tidak ada jendela juga. Ini kemungkinan akan menyakitkan untuk tidak mengetahui perubahan waktu.
Apakah aku merasa tertekan karena lingkungan di sini?
Sambil berpikir demikian, aku melanjutkan ke buku-buku mantra dan mantra buku instruksional.
Bagiku ini adalah lingkungan terbaik untuk meningkatkan tingkat kemampuan.
Aku hanya akan menyadari itu nanti.
Ini adalah tempat yang bagus untuk berkonsentrasi tanpa khawatir tentang bahaya yang akan mengancamku, untuk memiliki makanan yang telah disiapkan dan untuk tidak diganggu oleh siapapun.
"Yosh semangat-semangat. Aku akan mengingat sihir itu dalam waktu sepuluh hari. Kamu dapat melakukannya Luciel. "
Aku membujuk diriku menuju tujuan menjadi healer magang.
Sehingga pelatihan healer sihir Luciel dimulai.

Facebook Twitter Google+

Comment Now

0 komentar